Feeds:
Posts
Comments

ukuran sawah

​Bahu (agraria)Bahuataubau(daribouw, katabahasa Belanda, berarti “garapan”) dalamagrariaadalahsatuanluaslahanyang dipakai di beberapa tempat diIndonesia, terutama diJawa.Ukuran bahu agak bervariasi, namun kebanyakan adalah 0,70 hingga 0,74hektare(7000-7400 meter persegi) dan ada pula yang menyamakannya dengan 0,8 ha[1]. Seperempat bahu disebut satuiringdan seperdelapannya adalah satusidu. Dalam ukuran yang disepakati secara nasional, satu bahu adalah 500ubin(Satu ubin/ru/tumbak setara dengan 14,0625 meter persegi).Satuan bahu banyak digunakan untuk areal pertanian(sawahatauladang) dan telah dipakai sejak zamanHindia Belanda. MenurutCultuurstelsel, 1bouwadalah 7096,5 meter persegi[2].CatatanDaftar pustakaTerakhir diubah pada 23 November 2016, pukul 14.26

Wikeedia

Menyemprot tanaman

Semprot tanaman dilakukan pada hari ke 15, 30, 45. Bisa juga lebih sering sesuai keadaan tanaman. bila nampak parah penyakitnya daPat diulang atau di tambah dosisnya. 

Obatnya bisa, $p@ntan+perekat+obat wereng atau bisa juga $p@ntan + pupuk cair npk Wldon (dengan perekat didalamnya), dosisnya 2 atau 3 tutup kecil pestisida+1 tutup ppuk cair perekat. 1 tang 17 ltr atau bs ditimbahi untuk 1 iring. Semangat pak.

Matun atau Di Osrok?

Beberapa hari setelah di mes atau pupuk, atau setelah tanaman padi nampak hijau. Waktunya tanaman padi di Watun atau di Osrok, sekarang. Pertanyaannya pilih Watun atau Osrok? Pilihannya adalah sesuai kondisi, bila suket atau gulmanya banyak, maka yang terbaik adalah di “Watun”, sedangkan bila suket atau gulmanya jarang dan tanahnya keras maka yang lebih mudah di “osrok” saja. sebenarnya yang lebih baik adalah sebelum di Watun atau di Osrok sebaiknya lahan diberi obat gulma #@li dengan disemprot atau di campur langsung dengan pupuk.  

Oleh Al-Ustadz Yazid bin ‘Abdul Qadir Jawas ﺣﻔﻈﻪ ﺍﻟﻠﻪ

Dari Zaid bin Tsabit Radhiyallahu anhu , ia mendengar Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

ﻣَﻦْ ﻛَﺎﻧَﺖِ ﺍﻟﺪُّﻧْﻴَﺎ ﻫَﻤَّﻪُ ، ﻓَﺮَّﻕَ ﺍﻟﻠﻪُ ﻋَﻠَﻴْﻪِ ﺃَﻣْﺮَﻩُ ، ﻭَﺟَﻌَﻞَ ﻓَﻘْﺮَﻩُ ﺑَﻴْﻦَ ﻋَﻴْﻨَﻴْﻪِ ِ، ﻭَﻟَﻢْ ﻳَﺄْﺗِﻪِ ﻣِﻦَ ﺍﻟﺪُّﻧْﻴَﺎ ﺇِﻟَّﺎ ﻣَﺎ ﻛُﺘِﺐَ ﻟَﻪُ ، ﻭَﻣَﻦْ ﻛَﺎﻧَﺖِ ﺍﻟْﺂﺧِﺮَﺓُ ﻧِﻴَّـﺘَﻪُ ، ﺟَﻤَﻊَ ﺍﻟﻠﻪُ ﺃَﻣْﺮَﻩُ ، ﻭَﺟَﻌَﻞَ ﻏِﻨَﺎﻩُ ﻓِﻲْ ﻗَﻠْﺒِﻪِ ، ﻭَﺃَﺗَﺘْﻪُ ﺍﻟﺪُّﻧْﻴَﺎ ﻭَﻫِﻲَ ﺭَﺍﻏِﻤَﺔٌ .

Barangsiapa tujuan hidupnya adalah dunia, maka Allâh akan mencerai-beraikan urusannya, menjadikan kefakiran di kedua pelupuk matanya, dan ia tidak mendapatkan dunia kecuali menurut ketentuan yang telah ditetapkan baginya. Barangsiapa yang niat (tujuan) hidupnya adalah negeri akhirat, Allâh akan mengumpulkan urusannya, menjadikan kekayaan di hatinya, dan dunia akan mendatanginya dalam keadaan hina. ”

TAKHRIJ HADITS

Hadits ini shahih, diriwayatkan oleh Imam Ahmad dalam Musnadnya (V/ 183); Ibnu Mâjah (no. 4105); Imam Ibnu Hibbân (no. 72–Mawâriduzh Zham’ân); al-Baihaqi (VII/288) dari Sahabat Zaid bin Tsabit Radhiyallahu anhu.

Lafazh hadits ini milik Ibnu Mâjah rahimahullah . Dishahihkan juga oleh Syaikh al-‘Allamah al-Imam al-Muhaddits Muhammad Nashiruddin al-Albani rahimahullah dalam Silsilah al-Ahâdîts ash-Shahîhah (no. 950).

KOSA KATA HADITS

• ﻫَﻢٌّ : mashdar dari ﻫّﻢَّ – ﻳَﻬُﻢُّ yaitu kemauan yang kuat, keinginan, niat, dan tujuan. Al-hammu juga berarti kesedihan. Jamaknya adalah ﻫُﻤُﻮْﻡٌ (humuum).[1]

• ﻓَﺮَّﻕَ ﺍﻟﻠﻪُ : yaitu Allâh mencerai-beraikannya.

• ﻭَﻟَﻢْ ﻳَﺄْﺗِﻪِ ﻣِﻦَ ﺍﻟﺪُّﻧْﻴَﺎ ﺇِﻟَّﺎ ﻣَﺎ ﻛُﺘِﺐَ ﻟَﻪُ : yaitu dia hanya mendapat apa yang telah ditetapkan baginya.[2]

• ﺭَﺍﻏِﻤَﺔٌ : ﺫّﻟِﻴْﻠَﺔٌ ﺗَﺎﺑِﻌَﺔٌ ﻟَﻪُ (hina dan mengikutinya), yaitu dunia tersebut mengikutinya dengan sukarela dan terpaksa.[3]

SYARAH HADITS

Allâh Subhanahu wa Ta’ala dan Rasul-Nya n mencela sikap tamak kepada dunia. Bahkan, Allâh Azza wa Jalla sangat merendahkan kedudukan dunia dalam banyak ayat-ayat al-Qur-an. Allâh Azza wa Jalla berfirman bahwa kehidupan dunia adalah kehidupan yang menipu :

ﻭَﻣَﺎ ﺍﻟْﺤَﻴَﺎﺓُ ﺍﻟﺪُّﻧْﻴَﺎ ﺇِﻟَّﺎ ﻣَﺘَﺎﻉُ ﺍﻟْﻐُﺮُﻭﺭِ

Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan.” [Ali ‘Imrân/3:185]

Allâh Azza wa Jalla juga berfirman :

ﺍﻋْﻠَﻤُﻮﺍ ﺃَﻧَّﻤَﺎ ﺍﻟْﺤَﻴَﺎﺓُ ﺍﻟﺪُّﻧْﻴَﺎ ﻟَﻌِﺐٌ ﻭَﻟَﻬْﻮٌ ﻭَﺯِﻳﻨَﺔٌ ﻭَﺗَﻔَﺎﺧُﺮٌ ﺑَﻴْﻨَﻜُﻢْ ﻭَﺗَﻜَﺎﺛُﺮٌ ﻓِﻲ ﺍﻟْﺄَﻣْﻮَﺍﻝِ ﻭَﺍﻟْﺄَﻭْﻟَﺎﺩِ ۖ ﻛَﻤَﺜَﻞِ ﻏَﻴْﺚٍ ﺃَﻋْﺠَﺐَ ﺍﻟْﻜُﻔَّﺎﺭَ ﻧَﺒَﺎﺗُﻪُ ﺛُﻢَّ ﻳَﻬِﻴﺞُ ﻓَﺘَﺮَﺍﻩُ ﻣُﺼْﻔَﺮًّﺍ ﺛُﻢَّ ﻳَﻜُﻮﻥُ ﺣُﻄَﺎﻣًﺎ ۖ ﻭَﻓِﻲ ﺍﻟْﺂﺧِﺮَﺓِ ﻋَﺬَﺍﺏٌ ﺷَﺪِﻳﺪٌ ﻭَﻣَﻐْﻔِﺮَﺓٌ ﻣِﻦَ ﺍﻟﻠَّﻪِ ﻭَﺭِﺿْﻮَﺍﻥٌ ۚ ﻭَﻣَﺎ ﺍﻟْﺤَﻴَﺎﺓُ ﺍﻟﺪُّﻧْﻴَﺎ ﺇِﻟَّﺎ ﻣَﺘَﺎﻉُ ﺍﻟْﻐُﺮُﻭﺭِ

Ketahuilah, bahwa sesungguhnya kehidupan dunia itu hanyalah permainan dan suatu yang melalaikan, perhiasan dan bermegah-megah antara kamu serta berbangga-bangga tentang banyaknya harta dan anak, seperti hujan yang tanam-tanamannya mengagumkan para petani; kemudian tanaman itu menjadi kering dan kamu lihat warnanya kuning kemudian hancur. Dan di akhirat (nanti) ada azab yang keras dan ampunan dari Allâh serta keridhaan-Nya. Dan kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan yang menipu.” [Al-Hadîd/57:20]

Allâh Azza wa Jalla juga berfirman :

ﻳَﺎ ﻗَﻮْﻡِ ﺇِﻧَّﻤَﺎ ﻫَٰﺬِﻩِ ﺍﻟْﺤَﻴَﺎﺓُ ﺍﻟﺪُّﻧْﻴَﺎ ﻣَﺘَﺎﻉٌ ﻭَﺇِﻥَّ ﺍﻟْﺂﺧِﺮَﺓَ ﻫِﻲَ ﺩَﺍﺭُ ﺍﻟْﻘَﺮَﺍﺭِ

Hai kaumku, sesungguhnya kehidupan ini hanyalah kesenangan (sementara) dan sesungguhnya akhirat itulah negeri yang kekal. [Ghâfir/40:39]

Apabila seorang hamba menjadikan dunia sebagai tujuan hidupnya dan mengesampingkan urusan akhiratnya, maka Allâh Azza wa Jalla akan menjadikan urusan dunianya tercerai-berai, berantakan, serba sulit, serta menjadikan hidupnya selalu diliputi kegelisahan. Allâh Azza wa Jalla juga menjadikan kefakiran di depan matanya, selalu takut miskin, atau hatinya selalu tidak merasa cukup dengan rizki yang Allâh Azza wa Jalla karuniakan kepadanya.

Dunia yang dapat hanya seukuran ketentuan yang telah ditetapkan baginya, tidak lebih, meskipun ia bekerja keras dari pagi hingga malam, bahkan hingga pagi lagi dengan mengorbankan kewajibannya beribadah kepada Allâh, mengorbankan hak-hak isteri, anak-anak, keluarga, orang tua, dan lainnya.

Cinta kepada dunia adalah pokok semua kejelekan, oleh karenanya tidak boleh menjadikan dunia sebagai tujuan hidup. Allâh Azza wa Jalla berfirman :

ﻣَﻦْ ﻛَﺎﻥَ ﻳُﺮِﻳﺪُ ﺍﻟْﺤَﻴَﺎﺓَ ﺍﻟﺪُّﻧْﻴَﺎ ﻭَﺯِﻳﻨَﺘَﻬَﺎ ﻧُﻮَﻑِّ ﺇِﻟَﻴْﻬِﻢْ ﺃَﻋْﻤَﺎﻟَﻬُﻢْ ﻓِﻴﻬَﺎ ﻭَﻫُﻢْ ﻓِﻴﻬَﺎ ﻟَﺎ ﻳُﺒْﺨَﺴُﻮﻥَ ﴿١٥﴾ ﺃُﻭﻟَٰﺌِﻚَ ﺍﻟَّﺬِﻳﻦَ ﻟَﻴْﺲَ ﻟَﻬُﻢْ ﻓِﻲ ﺍﻟْﺂﺧِﺮَﺓِ ﺇِﻟَّﺎ ﺍﻟﻨَّﺎﺭُ ۖ ﻭَﺣَﺒِﻂَ ﻣَﺎ ﺻَﻨَﻌُﻮﺍ ﻓِﻴﻬَﺎ ﻭَﺑَﺎﻃِﻞٌ ﻣَﺎ ﻛَﺎﻧُﻮﺍ ﻳَﻌْﻤَﻠُﻮﻥَ

Barangsiapa menghendaki kehidupan dunia dan perhiasannya, pasti Kami berikan (balasan) penuh atas pekerjaan mereka di dunia (dengan sempurna) dan mereka di dunia tidak akan dirugikan. Itulah orang-orang yang tidak memperoleh (sesuatu) di akhirat kecuali neraka, dan sia-sialah di sana apa yang telah mereka usahakan (di dunia) dan terhapuslah apa yang telah mereka kerjakan.” [Hûd/11:15-16]

Allâh Subhanahu wa Ta’ala juga berfirman :

ﻣَﻦْ ﻛَﺎﻥَ ﻳُﺮِﻳﺪُ ﺍﻟْﻌَﺎﺟِﻠَﺔَ ﻋَﺠَّﻠْﻨَﺎ ﻟَﻪُ ﻓِﻴﻬَﺎ ﻣَﺎ ﻧَﺸَﺎﺀُ ﻟِﻤَﻦْ ﻧُﺮِﻳﺪُ ﺛُﻢَّ ﺟَﻌَﻠْﻨَﺎ ﻟَﻪُ ﺟَﻬَﻨَّﻢَ ﻳَﺼْﻠَﺎﻫَﺎ ﻣَﺬْﻣُﻮﻣًﺎ ﻣَﺪْﺣُﻮﺭًﺍ

Barangsiapa menghendaki kehidupan sekarang (duniawi), maka Kami segerakan baginya di (dunia) ini apa yang Kami kehendaki bagi orang yang Kami kehendaki. Kemudian Kami sediakan baginya (di akhirat) neraka Jahannam; dia akan memasukinya dalam keadaan tercela dan terusir.” [Al-Isrâ’/17:18]

Juga firman Allâh Azza wa Jalla :

ﻣَﻦْ ﻛَﺎﻥَ ﻳُﺮِﻳﺪُ ﺣَﺮْﺙَ ﺍﻟْﺂﺧِﺮَﺓِ ﻧَﺰِﺩْ ﻟَﻪُ ﻓِﻲ ﺣَﺮْﺛِﻪِ ۖ ﻭَﻣَﻦْ ﻛَﺎﻥَ ﻳُﺮِﻳﺪُ ﺣَﺮْﺙَ ﺍﻟﺪُّﻧْﻴَﺎ ﻧُﺆْﺗِﻪِ ﻣِﻨْﻬَﺎ ﻭَﻣَﺎ ﻟَﻪُ ﻓِﻲ ﺍﻟْﺂﺧِﺮَﺓِ ﻣِﻦْ ﻧَﺼِﻴﺐٍ

Barangsiapa menghendaki keuntungan di akhirat akan Kami tambahkan keuntungan itu baginya, dan barangsiapa menghendaki keuntungan di dunia Kami berikan kepadanya sebagian darinya (keuntungan dunia), tetapi dia tidak akan mendapat bagian di akhirat.” [Asy-Syûrâ/42:20]

Dunia ini dilaknat oleh Allâh dan dilaknat apa yang ada di dalamnya, oleh karena itu jangan jadikan dunia sebagai tujuan. Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

ﺃَﻟَﺎ ﺇِﻥَّ ﺍﻟﺪُّﻧْﻴَﺎ ﻣَﻠْﻌُﻮْﻧَﺔٌ ﻣَﻠْﻌُﻮْﻥٌ ﻣَﺎ ﻓِـﻴْﻬَﺎ ﺇِﻟَّﺎ ﺫِﻛْﺮُ ﺍﻟﻠﻪِ ﻭَﻣَﺎ ﻭَﺍﻟَﺎﻩُ ﻭَﻋَﺎﻟِـﻢٌ ﺃَﻭْ ﻣُـﺘَـﻌَﻠِّـﻢٌ .

Ketahuilah, sesungguhnya dunia itu dilaknat dan dilaknat apa yang ada di dalamnya, kecuali dzikir kepada Allâh dan ketaatan kepada-Nya, orang berilmu, dan orang yang mempelajari ilmu[4].

Orang yang hatinya sehat, dia akan lebih mengutamakan akhirat daripada kehidupan dunia yang fana, tujuan hidupnya adalah akhirat. Dia menjadikan dunia ini sebagai tempat berlalu dan mencari bekal untuk akhirat yang kekal. Orang yang hatinya sehat akan selalu mempersiapkan diri dengan melakukan ketaatan dan mengerjakan amal-amal shalih dengan ikhlas karena Allâh Azza wa Jalla dan menjauhkan larangan-larangan-Nya, karena dia yakin pasti mati dan pasti menjadi penghuni kubur dan pasti kembali ke akhirat. Karena itu, dia selalu berusaha untuk menjadi penghuni surga dengan berbekal iman, takwa, dan amal-amal yang shalih.

Orang Muslim tujuan hidupnya adalah akhirat, karena itu ia wajib berbekal untuk akhirat dengan bekal terbaik yaitu takwa kepada Allâh Azza wa Jalla . Takwa yaitu melaksanakan perintah-perintah Allâh Azza wa Jalla dan menjauhi larangan-larangan-Nya. Apabila seorang Muslim beriman dan bertakwa kepada Allâh, maka ia akan diberi rizki dari arah yang tidak diduga dan diberikan jalan keluar dari problematikanya. Allâh Azza wa Jalla berfirman :

ﻭَﻣَﻦْ ﻳَﺘَّﻖِ ﺍﻟﻠَّﻪَ ﻳَﺠْﻌَﻞْ ﻟَﻪُ ﻣَﺨْﺮَﺟًﺎ ﴿٢﴾ ﻭَﻳَﺮْﺯُﻗْﻪُ ﻣِﻦْ ﺣَﻴْﺚُ ﻟَﺎ ﻳَﺤْﺘَﺴِﺐُ

“…Barangsiapa bertakwa kepada Allâh niscaya Dia akan membukakan jalan keluar baginya, dan Dia memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangkanya…” [Ath-Thalâq/65:2-3]

Orang yang beriman dan bertakwa kepada Allâh akan dimudahkan urusannya. Allâh Subhanahu wa Ta’ala berfirman, yang artinya, “…Dan barangsiapa bertakwa kepada Allâh, niscaya Dia menjadikan kemudahan baginya dalam urusannya.” [Ath-Thalâq/65:4]

Orang yang beriman dan bertakwa kepada Allâh juga akan dihapuskan dosa-dosanya dan dilipatgandakan ganjarannya. Allâh Azza wa Jalla berfirman, yang artinya, “…Barangsiapa bertakwa kepada Allâh, niscaya Allâh akan menghapus kesalahan-kesalahannya dan akan melipatgandakan pahala baginya.” [Ath-Thalâq/65:5]

Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam telah mengingatkan kita bahwa kehidupan yang sebenarnya dan yang kekal adalah kehidupan akhirat, bukan dunia. Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

ﺍَﻟﻠّٰﻬُﻢَّ ، ﻟَﺎ ﻋَﻴْﺶَ ﺇِﻟَّﺎ ﻋَﻴْﺶُ ﺍﻟْﺂﺧِﺮَﺓِ ، ﻓَﺄَﺻْﻠِﺢِ ﺍﻟْﺄَﻧْﺼَﺎﺭَ ﻭَﺍﻟْـﻤُﻬَﺎﺟِﺮَﺓَ

Ya Allâh, tidak ada kehidupan (yang kekal) kecuali kehidupan akhirat, maka bereskanlah (urusan) kaum Anshar dan kaum Muhajirin.”[5]

Dalam riwayat lain Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

ﺍَﻟﻠّٰﻬُﻢَّ ، ﻟَﺎ ﻋَﻴْﺶَ ﺇِﻟَّﺎ ﻋَﻴْﺶُ ﺍﻟْﺂﺧِﺮَﺓِ ، ﻓَﺎﻏْﻔِﺮْ ﻟِﻠْﺄَﻧْﺼَﺎﺭِ ﻭَﺍﻟْـﻤُﻬَﺎﺟِﺮَﺓِ

Ya Allâh, tidak ada kehidupan (yang kekal) kecuali kehidupan akhirat, maka ampunilah kaum Anshar dan kaum Muhajirin.[6]

‘Ali bin Abi Thâlib Radhiyallahu anhu mengatakan,

ﺍِﺭْﺗَـﺤَﻠَﺖِ ﺍﻟـﺪُّﻧْـﻴَـﺎ ﻣُـﺪْﺑِﺮَﺓً ، ﻭَﺍﺭْﺗَـﺤَﻠَﺖِ ﺍﻟْﺂﺧِﺮَﺓُ ﻣُﻘْﺒِﻠَﺔً ، ﻭَﻟِـﻜُـﻞِّ ﻭَﺍﺣِﺪَﺓٍ ﻣِـﻨْـﻬُﻤَـﺎ ﺑَـﻨُـﻮْﻥٌ ، ﻓَـﻜُـﻮْﻧُـﻮْﺍ ﻣِﻦْ ﺃَﺑْـﻨَـﺎﺀِ ﺍﻟْﺂﺧِﺮَﺓِ ، ﻭَﻟَﺎ ﺗَـﻜُﻮْﻧُﻮْﺍ ﻣِﻦْ ﺃَﺑْﻨَـﺎﺀِ ﺍﻟﺪُّﻧْﻴَـﺎ ، ﻓَﺈِﻥَّ ﺍﻟْـﻴَـﻮْﻡَ ﻋَـﻤَـﻞٌ ﻭَﻟَﺎ ﺣِﺴَﺎﺏَ ، ﻭَﻏَﺪًﺍ ﺣِﺴَﺎﺏٌ ﻭَﻟَﺎ ﻋَﻤَﻞَ .

Sesungguhnya dunia akan pergi meninggalkan kita, sedangkan akhirat pasti akan datang. Masing-masing dari dunia dan akhirat memiliki anak-anak, karenanya, hendaklah kalian menjadi anak-anak akhirat dan kalian jangan menjadi anak-anak dunia, karena hari ini adalah hari amal tanpa hisab (di dalamnya), sedang kelak adalah hari hisab tanpa amal (di dalamnya)[7].

Ada kabar mutawatir dari ulama Salaf mengatakan, “Cinta dunia merupakan induk dari segala kesalahan (dosa) dan merusak agama. Hal ini ditinjau dari beberapa segi:[8]

Pertama: Mencintai dunia berarti mengagungkan dunia, padahal ia sangat hina di mata Allâh Azza wa Jalla . Termasuk dosa yang paling besar adalah mengagungkan sesuatu yang direndahkan oleh Allâh Azza wa Jalla.

Kedua: Allâh mengutuk, memurkai, dan membenci dunia, kecuali yang ditujukan kepada-Nya. Karena itu, siapa saja yang mencintai apa yang dikutuk, dimurkai, dan dibenci Allâh maka ia akan berhadapan dengan kutukan, murka, dan kebencian-Nya.

Ketiga: Orang yang mencintai dunia akan menjadikan dunia sebagai tujuannya dan ia akan menjadikan amalan yang seharusnya menjadi sarana menuju Allâh dan negeri Akhirat berubah menjadi sarana meraih kepentingan dunia.

Di sini ada dua persoalan:

1. Menjadikan sesuatu yang seharusnya menjadi wasilah (sarana) sebagai tujuan.

2. Menjadikan amal akhirat sebagai alat untuk menggapai dunia.

Ini adalah keburukan yang terbalik dari semua sisi. Juga berarti membalik sesuatu pada posisi yang benar-benar terbalik. Ini sesuai sekali dengan firman Allâh Azza wa Jalla :

ﻣَﻦْ ﻛَﺎﻥَ ﻳُﺮِﻳﺪُ ﺍﻟْﺤَﻴَﺎﺓَ ﺍﻟﺪُّﻧْﻴَﺎ ﻭَﺯِﻳﻨَﺘَﻬَﺎ ﻧُﻮَﻑِّ ﺇِﻟَﻴْﻬِﻢْ ﺃَﻋْﻤَﺎﻟَﻬُﻢْ ﻓِﻴﻬَﺎ ﻭَﻫُﻢْ ﻓِﻴﻬَﺎ ﻟَﺎ ﻳُﺒْﺨَﺴُﻮﻥَ ﴿١٥﴾ ﺃُﻭﻟَٰﺌِﻚَ ﺍﻟَّﺬِﻳﻦَ ﻟَﻴْﺲَ ﻟَﻬُﻢْ ﻓِﻲ ﺍﻟْﺂﺧِﺮَﺓِ ﺇِﻟَّﺎ ﺍﻟﻨَّﺎﺭُ ۖ ﻭَﺣَﺒِﻂَ ﻣَﺎ ﺻَﻨَﻌُﻮﺍ ﻓِﻴﻬَﺎ ﻭَﺑَﺎﻃِﻞٌ ﻣَﺎ ﻛَﺎﻧُﻮﺍ ﻳَﻌْﻤَﻠُﻮﻥَ

Barangsiapa menghendaki kehidupan dunia dan perhiasannya, niscaya Kami berikan kepada mereka balasan pekerjaan mereka di dunia dengan sempurna dan mereka di dunia itu tidak akan dirugikan. Itulah orang-orang yang tidak memperoleh balasan di akhirat kecuali neraka. Dan lenyaplah di akhirat itu apa yang telah mereka usahakan di dunia dan sia-sialah apa yang telah mereka kerjakan.” [Hûd/11:15-16]

Keempat: Mencintai dunia membuat manusia tidak sempat (terhalang dari) melakukan sesuatu yang bermanfaat baginya di akhirat sebagai akibat dari kesibukannya dengan dunia dan segala yang dicintainya.

Kelima: Cinta dunia menjadikan dunia sebagai cita-cita terbesar manusia.

Keenam: Pecinta dunia adalah orang yang paling banyak disiksa karena dunia, ia disiksa pada tiga keadaan :

1. Ia tersiksa di dunia dengan usaha, kerja keras untuk mendapatkannya serta disiksa dengan usahanya untuk merebut dunia dari sesama pecinta dunia

2. Ia tersiksa di alam barzakh (kubur) dengan terlepasnya segala yang ia cintai dari dirinya

3. Ia tersiksa pada hari Kiamat.

Ketujuh: Orang yang sangat mencintai dunia dan lebih mengutamakan dunia daripada akhirat adalah orang yang paling bodoh dan idiot. Sebab, ia lebih mengutamakan khayalan daripada kenyataan, lebih mengutamakan tidur daripada terjaga, lebih mengutamakan bayang-bayang yang akan segera hilang daripada kenikmatan yang kekal, lebih mengutamakan rumah yang segera binasa dan menukar kehidupan yang abadi dan nyaman dengan kehidupan yang tidak lebih dari sekedar mimpi atau bayang-bayang yang segera hilang. Sesungguhnya orang yang cerdas tidak akan tertipu dengan hal-hal semacam itu.[9]

Imam Ibnul Qayyim rahimahullah berkata,

ﻣُـﺤِﺐُّ ﺍﻟﺪُّﻧْﻴَﺎ ﻟَﺎ ﻳَﻨْﻔَﻚُّ ﻣِﻦْ ﺛَﻠَﺎﺙٍ : ﻫَﻢٌّ ﻟَﺎﺯِﻡٌ ، ﻭَﺗَﻌَﺐٌ ﺩَﺍﺋِﻢٌ ، ﻭَﺣَﺴْﺮَﺓٌ ﻟَﺎ ﺗَﻨْـﻘَﻀِـﻰ

“Pecinta dunia tidak akan terlepas dari tiga hal: (1) Kesedihan (kegelisahan) yang terus-menerus, (2) Kecapekan (keletihan) yang berkelanjutan, dan (3) Kerugian yang tidak pernah berhenti.”[10]

Seorang Muslim tujuan hidupnya adalah akhirat dan dunia sebagai ladang menuju akhirat. Seorang Muslim wajib ingat bahwa dia diciptakan untuk beribadah kepada Allâh Azza wa Jalla. Oleh karena itu, dia wajib meluangkan waktu untuk beribadah kepada Allâh Azza wa Jalla , dan hendaknya seorang Muslim setiap jam dan harinya penuh dengan ibadah kepada Allâh Azza wa Jalla .

Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Sesungguhnya Allâh Azza wa Jalla berfirman :

ﻳَﺎ ﺍﺑْﻦَ ﺁﺩَﻡَ ! ﺗَـﻔَـﺮَّﻍْ ﻟِـﻌِـﺒَـﺎﺩَﺗِـﻲْ ﺃَﻣْـﻠَﺄْ ﺻَﺪْﺭَﻙَ ﻏِـﻨًـﻰ ﻭَﺃَﺳُﺪَّ ﻓَﻘْﺮَﻙَ ، ﻭَﺇِﻥْ ﻟَـﻢْ ﺗَﻔْﻌَﻞْ ﻣَﻠَﺄْﺕُ ﻳَﺪَﻳْﻚَ ﺷُﻐْﻠًﺎ ﻭَﻟَـﻢْ ﺃَﺳُﺪَّ ﻓَﻘْﺮَﻙَ

‘Wahai anak Adam! Luangkanlah waktumu untuk beribadah kepada-Ku, niscaya Aku penuhi dadamu dengan kekayaan (kecukupan) dan Aku tutup kefakiranmu. Jika engkau tidak melakukannya, maka Aku penuhi kedua tanganmu dengan kesibukan dan Aku tidak akan tutup kefakiranmu.’”[11]

Seorang Muslim dan Muslimah tidak boleh tertipu oleh kehidupan dunia dan tidak boleh panjang angan-angan. Hadits-hadits tentang celaan terhadap dunia dan kehinaannya di sisi Allâh Subhanahu wa Ta’ala sangat banyak. Diriwayatkan dari Jâbir Radhiyallahu anhu bahwa Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam berjalan melewati pasar saat banyak orang berada di pasar tersebut. Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam berjalan melewati seekor anak kambing jantan yang kedua telinganya kecil dan telah mati pula. Sambil memegang telinga anak kambing tersebut, beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

ﺃَﻳُّﻜُﻢ ﻳُﺤِﺐُّ ﺃﻥْ ﻳَﻜُﻮﻥَ ﻫَﺬَﺍ ﻟَﻪُ ﺑِﺪﺭْﻫَﻢ ؟ ﻓَﻘَﺎﻟُﻮْﺍ : ﻣَﺎ ﻧُﺤِﺐُّ ﺃﻧَّﻪُ ﻟَﻨَﺎ ﺑِﺸَﻲْﺀٍ ﻭَﻣَﺎ ﻧَﺼْﻨَﻊُ ﺑِﻪِ ؟ ﺛُﻢَّ ﻗَﺎﻝَ : ﺃَﺗُﺤِﺒُّﻮﻥَ ﺃَﻧَّﻪُ ﻟَﻜُﻢْ ؟ ﻗَﺎﻟُﻮﺍ : ﻭَﺍﻟﻠﻪِ ﻟَﻮْ ﻛَﺎﻥَ ﺣَﻴّﺎً ﻛَﺎﻥَ ﻋَﻴْﺒﺎً ، ﺇﻧَّﻪُ ﺃﺳَﻚُّ ﻓَﻜَﻴْﻒَ ﻭَﻫُﻮَ ﻣﻴِّﺖٌ ! ﻓَﻘَﺎﻝَ : ﻓﻮَﺍﻟﻠﻪِ ﻟﻠﺪُّﻧْﻴَﺎ ﺃﻫْﻮَﻥُ ﻋَﻠَﻰ ﺍﻟﻠﻪِ ﻣِﻦْ ﻫَﺬَﺍ ﻋَﻠَﻴْﻜُﻢْ

“Siapa diantara kalian yang suka membeli ini seharga satu dirham ?” Orang-orang berkata, “Kami sama sekali tidak tertarik kepadanya. Apa yang bisa kami perbuat dengannya ?” Beliau bersabda, “Apakah kalian suka jika ini menjadi milik kalian ?” Orang-orang berkata, “Demi Allâh, kalau anak kambing jantan ini hidup, pasti ia cacat, karena kedua telinganya kecil, apalagi ia telah mati?” Beliau bersabda, “Demi Allâh, sungguh, dunia itu lebih hina bagi Allâh daripada bangkai anak kambing ini bagi kalian.”[12]

Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

ﻭﺍﻟﻠّٰـﻪِ ، ﻣَﺎ ﺍﻟﺪُّﻧْﻴَﺎ ﻓِـﻲ ﺍﻟْﺂﺧِﺮَﺓِ ﺇِﻟَّﺎ ﻣِﺜْﻞُ ﻣَﺎ ﻳَـﺠْﻌَﻞُ ﺃَﺣَﺪُﻛُﻢْ ﺇِﺻْﺒَﻌَﻪُ ﻫٰﺬِﻩِ – ﻭَﺃَﺷَﺎﺭَ ﻳَـﺤْﻲَ ﺑِﺎﻟﺴَّﺒَّﺎﺑَﺔِ – ﻓِـﻲ ﺍﻟْﻴَﻢِّ ، ﻓَـﻠْﻴَﻨْﻈُﺮْ ﺑِﻢَ ﺗَـﺮْﺟِﻊُ ؟

Demi Allâh! Tidaklah dunia dibandingkan akhirat melainkan seperti salah seorang dari kalian yang mencelupkan jarinya -Yahya (perawi hadits) berisyarat dengan jari telunjuknya- ke laut, maka lihatlah apa yang dibawa jarinya itu ?[13]

Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam memberikan permisalan ini, bahwa dunia seperti air yang menempel di jari yang dicelupkan ke dalam lautan, sedangkan akhirat adalah ibarat lautan yang sangat luas. Dunia ini sedikit dan fana, sedangkan akhirat penuh dengan kenikmatan dan kekal abadi.

Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam juga bersabda :

ﻟَـﻮْ ﻛَـﺎﻧَﺖِ ﺍﻟﺪُّﻧْـﻴَـﺎ ﺗَـﻌْـﺪِﻝُ ﻋِـﻨْـﺪَ ﺍﻟﻠّٰـﻪِ ﺟَـﻨَـﺎﺡَ ﺑَـﻌُﻮْﺿَﺔٍ ، ﻣَﺎ ﺳَﻘَﻰ ﻛَﺎﻓِـﺮًﺍ ﻣِﻨْـﻬَـﺎ ﺷَﺮْﺑَـﺔَ ﻣَـﺎﺀٍ .

Seandainya dunia ini di sisi Allâh Subhanahu wa Ta’ala senilai dengan (berat) sayap nyamuk, maka Allâh Subhanahu wa Ta’ala tidak akan memberi minum sedikit pun darinya kepada orang kafir.[14]

Dunia ini tidak ada harganya meskipun hanya seberat sayap nyamuk. Tapi anehnya manusia sibuk dan tamak kepada dunia, mereka lupa kepada kehidupan akhirat yang penuh dengan kenikmatan. Bahkan manusia lebih mengutamakan kehidupan dunia. Allâh Subhanahu wa Ta’ala berfirman :

ﺑَﻞْ ﺗُﺆْﺛِﺮُﻭﻥَ ﺍﻟْﺤَﻴَﺎﺓَ ﺍﻟﺪُّﻧْﻴَﺎ ﴿١٦﴾ ﻭَﺍﻟْﺂﺧِﺮَﺓُ ﺧَﻴْﺮٌ ﻭَﺃَﺑْﻘَﻰٰ

“Bahkan kalian mengutamakan kehidupan dunia. Padahal kehidupan akhirat itu lebih baik dan lebih kekal.” [Al-A’lâ/87:16-17]

Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

ﻻَ ﻳَﺰَﺍﻝُ ﻗَﻠْﺐُ ﺍﻟْﻜَﺒِﻴْﺮِ ﺷَﺎﺑًّﺎ ﻓِﻲْ ﺍﺛْﻨَﺘَﻴْﻦِ ؛ ﻓِﻲْ ﺣُﺐِّ ﺍﻟﺪُّﻧْﻴَﺎ ﻭَﻃُﻮْﻝِ ﺍﻟْﺄَﻣَﻞِ .

Senantiasa hati orang yang sudah tua, tetap muda (tetap tamak) kepada dua hal; cinta dunia dan panjang angan-angan.”[15]

Diriwayatkan dari Anas Radhiyallahu anhu, bahwasanya Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

ﻳَﻬْﺮَﻡُ ﺍﺑْﻦُ ﺁﺩَﻡَ ﻭَﺗَﺒْﻘَﻰ ﻣِﻨْﻪُ ﺍﺛْﻨَﺘَﺎﻥِ ؛ ﺍﻟْﺤِﺮْﺹُ ﻭَﺍﻟْﺄَﻣَﻞُ .

‘Setiap anak Adam itu akan menjadi tua dan hanya tersisa darinya dua hal; ambisi dan angan-angannya.”[16]

Begitu banyak manusia yang dilalaikan dengan dunia beserta mimpi-mimpinya. Indahnya dunia telah menghalangi mereka dari jalan petunjuk dan ketakwaan. Sementara itu, setan terus memperpanjang khayalan-khayalan mereka.

Al-Hafizh Ibnu Hajar rahimahullah berkata, “Yang akan muncul disebabkan banyaknya angan-angan adalah malas untuk mengerjakan ketaatan, menunda-nunda taubat, berambisi terhadap dunia, lupa akhirat, dan mengerasnya hati. Sebab, kelembutan dan kejernihan hati terbentuk hanyalah dengan mengingat kematian, alam kubur, dosa dan pahala, serta dahsyatnya hari Kiamat.”[17]

FAWAA-Id HADITS

Ada beberapa faedah yang dapat kita petik dari hadits yang mulia ini, di antaranya:

1. Hendaknya seorang Muslim selalu waspada, jangan menjadikan dunia sebagai tujuan dan jangan tertipu dengan dunia yang penuh dengan keindahan yang menipu. Ingat, bahwa dunia adalah kehidupan yang hina, sementara, sedikit, dan menipu.

2. Peringatan bagi seorang Muslim agar menjadikan akhirat sebagai tujuannya, dia wajib ingat bahwa dia pasti mati dan kembali kepada Allâh, karena itu dia wajib mempersiapkan bekal untuk akhirat dengan melakukan amal-amal shalih dan menjauhkan larangan-larangan Allâh Azza wa Jalla dan Rasul-Nya Shallallahu ‘alaihi wa sallam.

3. Peringatan tentang akibat yang buruk bagi orang yang menjadikan dunia sebagai tujuannya.

4. Di antara akibat bagi orang yang menjadikan dunia sebagai tujuannya yaitu dijadikan kefakiran di depan pelupuk matanya dan urusannya tercerai-berai.

5. Iman kepada qadha’ dan qadar dan kita wajib usaha sesuai dengan syari’at.

6. Di antara nikmat Allâh Subhanahu wa Ta’ala yang paling besar dan agung atas hamba-Nya, yaitu memberikan kekayaan pada hatinya, merasa puas dan cukup dengan apa yang Allâh Azza wa Jallaaruniakan.

7. Luasnya karunia Allâh Azza wa Jalla dan kebaikannya kepada orang-orang yang beriman dan bertakwa.

8. Seorang muslim tidak boleh panjang angan-angan, akan tetapi dia harus beramal shalih yang bermanfaat untuk akhiratnya.

9. Barangsiapa bertakwa kepada Allâh, maka Allâh akan memberikannya jalan keluar dan rizki dari arah yang tidak di duga-duga.

10. Sesungguhnya rizki itu ada di Tangan Allâh, diperoleh dengan usaha yang halal.

11. Seorang Muslim wajib mencari nafkah, tapi jangan tamak kepada dunia.

12. Seorang Muslim hidupnya untuk ibadah kepada Allâh, karena itu ia wajib menuntut ilmu, berlomba-lomba melakukan amal shalih, dan memenuhi hak Allâh dan hak manusia.

Wallaahu k a’lam.

MARAAJI’:

1. Al-Qur’ânul Karîm.

2. Kutubus Sittah.

3. Musnad Imam Ahmad bin Hanbal.

4. At-Ta’lîqâtul Hisaan ‘ala Shahîh Ibni Hibbân.

5. Jâmi’ Bayânil ‘Ilmi wa Fadhlih.

6. Jâmi’ul ‘Ulûm wal Hikam.

7. ‘Iddatush Shâbirîn wa Dzakhîratusy Syâkirîn, Ibnul Qayyim.

8. Ighâtsatul Lahafân.

9. Mawâridul Amân al-Muntaqa min Ighâtsatil Lahafân.

10. Silsilah al-Ahâdîts ash-Shahîhah.

11. Shahîh at-Targhîb wat Tarhîb.

12. Shahîh al-Jâmi’ish Shaghîr.

13. Dan lainnya.

[Disalin dari majalah As-Sunnah Edisi 12/Tahun XVI/1436H/2014M. Penerbit Yayasan Lajnah Istiqomah Surakarta, Jl. Solo-Purwodadi Km.8 Selokaton Gondangrejo Solo 57183 Telp. 0271-858197 Fax 0271-858196]

_______

Footnote

[1]. Lihat Lisânul ‘Arab (XV/137) dan al-Mu’jamul Wasîth (II/995).

[2]. Syarah Sunan Ibni Mâjah (I/302).

[3]. Syarah Sunan Ibni Mâjah (I/302).

[4]. Hadits hasan: Diriwayatkan oleh at-Tirmidzi (no. 2322), Ibnu Mâjah (no. 4112), dan Ibnu ‘Abdil Barr dalam Jâmi’ Bayânil ‘Ilmi wa Fadhlih (I/135, no. 135), dari Shahabat Abu Hurairah Radhiyallahu anhu. Lafazh ini milik at-Tirmidzi. Lihat Silsilah al-Ahâdîts ash-Shahîhah (no. 2797).

[5]. Shahih: HR. Al-Bukhâri (no. 6413), dan selainnya.

[6]. Shahih: HR. Al-Bukhâri (no. 6414), dan selainnya.

[7]. Shahîh al-Bukhâri, kitab: ar-Riqâq, Lihat juga Jâmi’ul ‘Ulûm wal Hikam (II/378).

[8]. Dinukil dari ‘Idatush Shâbirîn wa Dzakhîratusy Syâkirîn, karya Imam Ibnul Qayyim (hlm. 348, 350-356) dengan diringkas. Ta’liq dan takhrij: Syaikh Salim bin ‘Ied al-Hilaliy.

[9]. Lihat ‘Idatush Shâbirîn wa Dzakhîratusy Syâkirîn (hlm. 350-356), karya Imam Ibnul Qayyim, dengan diringkas.

[10]. Ighâtsatul Lahafân (I/87-88) dan lihat Mawâridul Amân al-Muntaqa min Ighâtsatil Lahafân (hlm. 83-84).

[11]. Shahih: HR. Ahmad (II/358), at-Tirmidzi (no. 2466), Ibnu Mâjah (no. 4107), dan al-Hâkim (II/443) dari Shahabat Abu Hurairah Radhiyallahu anhu. Lihat Silsilah al-Ahâdîts ash-Shahîhah (III/346, no. 1359) dan Shahîh at-Targhîb wat Tarhîb (no. 3166).

[12]. Shahih: HR. Muslim (no. 2957).

[13]. Shahih: HR. Muslim (no. 2858) dan Ibnu Hibbân (no. 4315-at-Ta’lîqâtul Hisân) dari al-Mustaurid al-Fihri Radhiyallahu anhu.

[14]. Shahih: HR. At-Tirmidzi (no. 2320), Ibnu Mâjah (no. 4110) dan lainnya dari Sahl bin Sa’d Radhiyallahu anhu .

[15]. Shahih: HR. al-Bukhari (no. 6420) dari Sahabat Abu Hurairah Radhiyallahu anhu.

[16]. Shahih: HR. Ahmad (III/115, 275). Dishahihkan oleh Syaikh al-Albani dalam Shahîh al-Jâmi’ish Shaghîr (no. 8173).

[17]. Fat-hul Bâri (XI/213), cet. Darul

Kolam ikanku, bocor lagi. Sercing2 di inet, ketemu artikel jadul2 yang kurang memuaskan

 Akhirnya ketemu satu artikel yang kayaknya layak dicoba ini, tentang zat aditif campuran semen yang dinamai damdex sepertinya ini yang saya cari, meski belum pernah pakai tp kalau lihat fiturnya sih, ini yang aku cari semoga di kota ini ada.

Ngemes (mupuk padi)

Ngemes adalah kegiatan yang harus dilakukan setelah bibit padi di lahan persawahan. Ngemes biasanya dilakukan setelah 4 sampai 7hari ditanam. 

Komposisinya 1 karung mes Abang (Phonska) + 4 ember mes putih (urea) untuk 4 idu atau 2 iring. 

Tiap sidu (2kecrit) di jatah +-3 ember.

Jadi untuk ukuran Siring sekcrit butuh 7,5 ember mes.

Itu pengalaman ngenes hari ini. Ndak papa, belajar jd petani meski belum tentu jd petani, Paling Ndak wes bisa. Alhamdulillah.😂

Sekitar 4 hari yang lalu, saya dapat order buat servis mesin cuci. Saya datang ke sana meski saat itu aku tak kenal mereka. Karena mesinnya udah mati, akhirnya saya sarankan agar mesinny di ganti atau gulung ulang saja. Hari ini alhamdulillah mesin sudah terpasang ditempatnya. Cuma ada catatan. 

  1. Susunan kabel belum di cek, mana common, mana starting, mana runing.
  2. Pasang klem pangambung kedinamo/ motor, sebelum dipasang ke bodi mesin dan as pengering, pastikan baut2 terpasang kencang.
  3. Jangan lupa dzikir selama bekerja, teliti dan serapi2nya.
  4. Bersikap sopan dan jangan terlalu banyak bicara.
  5. Tak perlu tarik tarif mahal, cukup skedarnya, ingat manfaatkan kesempatan untuk menambah pengalaman dan jam terbang.

So jangan menyerah broo tetap semangat.